Carrefour: Permintaan Produk Lokal Melonjak

Jualan-hasil-Kebun-3JAKARTA, KOMPAS.com – Di bawah kendali Chairul Tandjung, Carrefour Indonesia siap mengerek penjualan produk lokal. Carrefour mengklaim permintaan produk dalam negeri melonjak 70 persen-80 persen sejak pemerintah memberlakukan pembatasan impor produk hortikultura.

Head of Public Affairs Trans Retail Indonesia, Satria Hamid Ahmadi menyatakan, pertumbuhan permintaan di Carrefour Indonesia yang telah berganti nama menjadi PT Trans Retail Indonesia lebih tinggi ketimbang industri pasar ritel modern yang hanya 60 persen per tahun. “Komposisi permintaan produk lokal dan impor kini seimbang. Dulu, sebanyak 40 persen lokal dan 60 persen impor,” kata dia, Rabu (3/4/2013).

Bawang Waras Farm-5Pemerintah memperketat impor hortikultura melalui Peraturan Menteri Pertanian Nomor 60 Tahun 2012 tentang Rekomendasi Impor Produk Hortikultura. Pemerintah membatasi impor sebanyak 20 komoditas, tujuh di antaranya produk holtikultura.Sebanyak 13 produk hortikultura lainnya dilarang masuk untuk sementara, yakni kentang, kubis, wortel, cabe, nanas, melon, pisang, mangga, pepaya, durian, krisan, anggrek, dan heliconia.Untuk meningkatkan permintaan produk lokal, Trans Retail membuat dua skema bisnis buat UKM dan kelompok tani. Pertama, memberikan private label. Saat ini, produk private label Carrefour didominasi makanan seperti beras, minyak goreng, gula, sayuran, dan kecap. Dari 40.000 stock keeping unit (SKU) Carrefour, sekitar 10 persen atau 3.838 SKU merupakan private label. Permintaan produk private label naik 5 persen-10 persen saban tahun.

Kedua, dengan cara curah. Untuk penjualan ini, Trans Retail memberlakukan sertifikasi bernama Carrefour Quality Line atau jaminan kualitas Carrefour (CQL). “Kini ada tiga produk CQL, yaitu udang, salak pondoh, dan apel malang. Targetnya, tahun depan akan ada mangga gedong ijo,” ucap Satria.

Permintaan masyarakat terhadap produk itu cukup tinggi. Permintaan salak pondoh, misalnya, mencapai 15 ton-20 ton per minggu, apel malang 20 ton hingga 30 ton per minggu, dan mangga gedong ijo 20 ton-30 ton per minggu.

CQL adalah produk dari pemasok Carrefour yang telah disertifikasi dengan menerapkan lima parameter, yaitu rasa, keaslian produk, harga terjangkau, keamanan makanan, dan menjaga kelestarian lingkungan. Trans Retail juga berharap produk CQL bisa ada di Carrefour luar negeri.

Saat ini, sudah ada permintaan salak pondoh dari Carrefour di China. “Mudah-mudahan salak pondoh bisa dijual di sana semester kedua tahun ini,” ungkap Satria.

Kepala Komunikasi Eksternal dan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Trans Retail Indonesia, Hendrik Adrianto, menambahkan, produk lokal baik makanan dan non makanan di gerai Carrefour mencapai 95 persen. “Kami terus menjajaki mitra UKM yang kini jumlahnya 70 persen dari total lebih dari 4.000 pemasok,” katanya. Saat ini, Carrefour memiliki 83 gerai di Indonesia.

Gerakan mencintai barang dalam negeri semakin lantang digaungkan. Buah dan sayur sebagai bagian dari kekayaan hayati Indonesia juga menjadi fokus gerakan. Namun, sejumlah permasalahan bisa mengganjal.

Pepaya California umur 1 Tahun di Waras Farm
Pepaya California umur 1 Tahun di Waras Farm

Menteri Pertanian Suswono pada deklarasi Gerakan Cinta Buah dan Sayuran Nusantara dan pengukuhan pengurus Masyarakat Pencinta Buah dan Sayur Nusantara (MPBSN) di Jakarta, Minggu (26/5/2013), mengatakan, tingkat konsumsi buah dan sayur masyarakat Indonesia masih rendah. Konsumsinya belum mencapai 40 kg per kapita setiap tahun, sedangkan seharusnya lebih dari 65 kg per kapita per tahun.

Ganjalan lain adalah volume usaha, terutama untuk buah-buahan. Menurut Suswono, usaha masih bersifat pekarangan, bukan perkebunan besar. Dengan kondisi tersebut, volume produksi juga terbatas.Ia juga mengakui semakin menurunnya jumlah pekerja dan lahan di sektor pertanian. Menurut dia, penurunan jumlah tenaga kerja dan semakin sempitnya lahan membuat sektor pertanian kurang menarik sebagai lapangan usaha. Hal itu mengakibatkan migrasi tenaga kerja ke sektor lain.

Badan Pusat Statistik pada Februari 2013 merilis penurunan jumlah pekerja sektor andalan Indonesia tersebut. Pada Februari 2011, tercatat 42,48 juta jiwa berkarya di pertanian. Februari 2012 jumlahnya menurun menjadi 41,20 juta jiwa. Dan Februari tahun ini tersisa 39,96 juta jiwa.

waras farm, cilegonUntuk mengatasi masalah tersebut, ke depan, kata Suswono, reformasi agraria harus direalisasikan. ”Akses terhadap lahan harus ditambah, industri pascapanen yang berbasis pertanian harus ditingkatkan sehingga nanti banyak yang terserap ke industri, sementara di on-farm-nya semakin sedikit agar penguasaan lahannya makin luas. Industri dan on-farm sama-sama mendapatkan nilai tambah. Ini yang memang terus kita dorong,” katanya.

Suswono menambahkan, bulan Juni, Undang-Undang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani akan disahkan. Regulasi tersebut sangat penting mengingat minat orang bekerja di sektor pertanian dinilai tidak menarik. ”Perlu insentif. Ini yang dirumuskan dalam UU, antara lain, terkait permodalan dan asuransi. Ini upaya-upaya perlindungan kepada petani agar pertanian tetap menjadi andalan lapangan usaha,” ujar Suswono.

Suswono juga berharap, dengan dibentuknya MPBSN, sosialisasi, promosi, serta kampanye mencintai dan mengonsumsi buah dan sayur semakin gencar dilakukan sehingga ”buah dan sayur Nusantara menjadi tuan di rumah sendiri.”Ketua Umum MPBSN Mieke Wahyuni Suswono menyatakan, mengonsumsi buah dan sayur Nusantara berarti mengangkat martabat petani. Di samping itu, menurut dia, buah dan sayur domestik lebih aman, sehat, dan segar karena menggunakan pupuk organik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s